Tuesday, July 27, 2004
posted by nile at 9:02 AM


Nil

Nil,
Bukankah kau,
Nil yang mengalir songsang itu?
Bukankah kau,
Nil sungai terpanjang itu?
Bukankah kau,
Nil yang dulu pernah menyaksikan
kelorah Firaun, Haman dan Qarun itu?
Ya, kaulah Nil,
yang mengalirkan Musa,
menakma pesonanya pada Asiah.
Malah, kaulah Nil yang bantu melampus dampit
manusia yang mengaku Tuhan itu.

Nil,
Kau menjadi saksi durjana manusiawi
di sepanjang alurmu itu.
Kau Nil, yang mendengar muluk-muluk
kata ketua-ketua manusia di sepanjang tubirmu itu.
Kau juga yang terpesona Nil,
dengan kata-kata bermatra sani mereka itu.
Sayang Nil,
semuanya sekadar indah di mulut.
Kau sendiri melihat abses ghurubnya
hadarah Baghdad dan Baitul Maqdis.
Kau sendiri menyaksikan porak ruhul dan
kharab nubari di sepanjang tubirmu itu.
Kau juga Nil,
yang memetia sendiri mafsadah mereka itu.
Bukankah kau Nil itu?
Atau kau hanya seorang gadis?

Seorang gadis yang bernama Nil?

21 Jun 04, Cairo

 
p/s: -10 JamadilAkhir 1425- dipetik dengan keizinan dari blog Amiza Khusyri. Kebetulan ia ditulis pada tarikh lahir saya dan nil sendiri merupakan nick saya. Jadi saya letakkan dalam blog ini. Semoga ada pengajaran yang boleh diambil oleh kita semua di situ